Rahasia Menjadi Yang Paling Cerdas di Kelas

Senin, 16 November 2015

tips rahasia mahasiswa terpintar tergenius di kelas di kampus makan

Menjadi yang terpintar dan tercerdas mungkin adalah harapan setiap siswa atau mahasiswa. Hanya saja tidak setiap orang dapat memahami pelajaran sekali baca. Tidak setiap orang dapat belajar tanpa guru di sekolah atau dosen di kampus. Orang-orang selalu bertanya, “Makan apa sih kok bisa supaya bisa jadi jenius begitu?”


Disini aku akan menjelaskan suatu rahasia yang hanya diketahui sebagian kecil orang. Dengan mengetahui rahasia ini harusnya tidak akan ada lagi pelajaran yang terlalu sulit dipahami. Jadi, sungguhkah cara untuk menjadi pintar dengan mudah dengan mudah itu ada? Sungguh.

Rahasia menjadi pintar bukanlah pada makanan, jadi berhentilah bertanya seperti itu. Rahasianya juga bukan pada genetika, kalau pun ada yang terlihat seperti diturunkan sebenarnya itu bukan lewat jalur genetik tapi lewat jalur penularan.

Jika kamu benar-benar serius ingin menjadi pintar, sebelumnya aku ingatkan kamu untuk membaca cerita Michael’s Book of Gift. Kamu tak akan bisa menjadi pintar tanpa memiliki seluruh komposisi yang diperlukan untuk membuat dirimu begitu. Jadi bacalah cerita itu dulu sebelum kamu lanjut membaca, tenang saja aku tidak kemana-mana kok.

Sudah?


TIDAK SEMUA HARUS DIMENGERTI
Aku tidak tahu bagaimana dengan orang lain, tapi ini pemahamanku sendiri. Hal yang pertama kali kupahami saat masuk ke kelas adalah bahwa aku tidak harus memahami semua penjelasan guru atau dosenku.

Mereka bebas mengatakan apa saja tapi aku hanya akan mengambil apa yang kurasa berguna untukku. Jika kalian pikir aku terus mendengarkan dosenku selama jam kuliah berlangsung kalian salah. Aku lebih sering mengabaikan mereka.

Kesalahan orang yang terlalu berusaha menjadi pintar adalah karena mereka pikir harus memahami semuanya. Beban itulah yang sejak awal mereka bawa ke dalam kelas dan tentu itu akan sangat memberatkan perjalanannya menimba ilmu.

Aku tidak membebani diriku dengan tuntutan besar yang tidak efektif itu. Ambil yang dirasa perlu, abaikan yang lainnya. Santai saja dan nikmati prosesnya.


TIDAK SEMUA YANG DIAJARKAN DI SEKOLAH BERGUNA
Sebenarnya tidak hanya di sekolah, di perkuliahan pun begitu. Terlalu banyak hal yang sebenarnya kurasa harus dipelajari malah dilewatkan. Misalnya bagaimana mengkomunikasikan pendapat, bicara di depan umum, moral yang baik, berani mencegah kemunkaran, dll. Terlalu banyak pula hal yang sebenarnya tidak perlu malah dipelajari. Kurasa ada yang salah dengan sistem pendidikan kita.

Aku tidak tahu, apakah sekolah-sekolah ini sengaja dipengaruhi barat untuk memberi kita ilmu tak berguna dan membentuk kita menjadi seorang robot bermental buruh yang tidak mandiri atau tidak. Tapi pendidikan yang menyia-nyiakan usia muda kita yang potensial untuk melakukan perubahan kurasakan seperti sebuah konspirasi untuk memperlambat usia nikah, meramaikan zina, dan pelemahan generasi muda. Aku tidak suka sekolah sebenarnya.

Aku cukup yakin kita bisa terdidik dengan baik di luar sekolah. Itu sebabnya, disini aku juga menyarankanmu untuk membaca Kenapa Kita Harus Berhenti Sekolah?

Nah, tapi jika sekarang kamu masih sekolah dan ingin jadi yang terpintar, ketahuilah ada banyak ilmu yang sebenarnya tidak perlu kamu pelajari. Dalam pelajaran matematika misalnya, kamu akan temukan materi-materi seperti Trigonometri, Matriks, Program Linier dan Integral.

Semua materi itu sebenarnya tidak berguna secara langsung dalam kehidupan. Sadarilah bahwa satu-satunya tujuan mereka bertujuan untuk mempersiapkan kalian jadi
  • Arsitek atau pilot saat menyuruh kalian belajar trigonometri.
  • Programer komputer saat menyuruh kalian belajar Matriks.
  • Analis Finansial saat menyuruh kalian belajar program linier.
  • Pencipta teori matematika baru saat menyuruh kalian belajar integral.

Kesemua bidang tersebut tentu saja butuh ilmu yang berkaitan. Kamu tidak akan mungkin mendaratkan pesawat dengan baik tanpa ilmu trigonometri yang mumpuni. Begitu pula dengan cabang ilmu lainnya.

Nah, jika kamu cukup yakin cuma ingin jadi penulis seperti bang Habib, ya tidak perlu risau dengan nilai matematika yang rendah. Santai saja bung. Pikirkan saja caranya supaya bisa dapat nilai cukup untuk lulus UN lalu pelajarilah cara menjadi apa yang kau cita-citakan.

Matematika dan seluruh pelajaran di sekolah tidak menjamin kesuksesan. Usahamu dan ridha Allah lah yang menjamin itu.


TIDAK ADA MATERI YANG SULIT
Jika kalian yang kelas satu berpikir materi yang kelas tiga lebih sulit, kalian salah besar! Tidak ada materi yang sulit. Yang ada adalah apakah kalian menyukai materi itu atau tidak. Satu-satunya yang membedakan aku dengan seorang doktor dan profesor adalah bahwa mereka sudah mempelajari apa yang hari ini belum kupelajari. Jika saja aku boleh membuka SKS yang kurasa tak berguna di tingkat S1-ku dan mengambil SKS apa yang mereka pelajari di tingkat S3 niscaya kami akan sama.

Begitu pula sebaliknya. Jika ada seorang anak Madrasah Aliyah berpikir aku hebat karena mengetahui ini dan itu, sebenarnya itu juga karena kebetulan aku lahir lebih dulu dan punya kesempatan belajar lebih banyak hal selagi si anak Madrasah Aliyah tadi belum lahir. Itu sebabnya sebenarnya tidak ada yang perlu disombongkan. Itu sikap yang hina dan sangat memalukan.

Jadi mulai sekarang, masuklah ke kelas dengan percaya diri. Satu-satunya hal yang membuat matematika dan fisika terasa sulit adalah pikiranmu sendiri yang terlalu percaya pada kata-kata orang lain. Matematika dan fisika tidak sulit bagimu jika kau tidak membuat sugesti yang aneh-aneh seperti itu untuk dirimu sendiri.

Dan satu hal lagi, coba pahamilah bahwa kebanyakan ilmu yang hari ini ada adalah kesepakatan para ahli. Misalnya nama virus yang menyebabkan flu, bukankah itu kesepakatan ahli? Misalnya lagi nilai penggunaan nama sinus, cosinus dan tangen, bukankah itu kesepakatan? Misalnya lagi, penamaan IUPAC pada pelajaran kimia (2,3 dietil iso butil heksodiena), bukankah itu kesepakatan? Jadi santai sajalah! Apa yang ingin kau pelajari bukan sesuatu yang sulit. Kau hanya harus mengetahui hasil kesepakatan mereka


KAMU TIDAK HARUS MENEMUKAN TEORI ITU KEMBALI
Apa sulitnya? Yang kamu lakukan cuma perlu memahami apa yang sudah ditemukan orang lain teorinya. Kalau masih bisa diperdebatkan kamu juga boleh tidak setuju dengan teori si kawan itu jika kamu punya cukup argumen untuk membela pendapatmu sendiri.

Gelar dan umur bukanlah jaminan. Coba tandingkan kemampuan dosen tafsirmu dengan Imam Syafi’i. Beliau sudah diberi izin memberikan fatwa oleh gurunya Imam Malik saat berumur 15 tahun. Jika kamu ahli dalam suatu bidang saat masih muda tunjukkan pada dunia, jangan malu!

Jika penemu teori itu muslim dan sudah meninggal kirimkanlah al fatihah padanya, mudah-mudahan ia akan membantumu untuk memahami teorinya dan mengangkatmu sebagai muridnya dari alam sana. Jika penemu teori itu tidak muslim, coba bayangkan bagaimana dia bisa menemukan teori itu. Terkadang kamu harus berpura-pura ahli dan lihatlah bagaimana kepura-puraanmu itu mewujud jadi nyata sebelum kamu menyadarinya.


RIDHA ALLAH
Satu-satunya hal terakhir yang kamu perlukan untuk jadi pintar cerdas atau jenius adalah ridha Allah. Itulah sebabnya di awal tadi aku menyuruhmu untuk lebih dulu membaca cerita Michael’s Book of Gift.

Bagaimana mungkin Allah mau memberikan kepintaran kepadamu jika kamu tidak bisa menjamin kau tidak akan sombong nanti? Bagaimana mungkin Allah mau memberimu pemahaman yang lebih jika kau akan menggunakan pemahaman itu untuk keburukan dan kemaksiatan? Kata paman Ben, “Dari kekuatan yang besar datang tanggung jawab yang besar.” Kamu tidak akan dianugerahi kekuatan Spiderman jika kamu tidak bisa menggunakan untuk kebaikan orang banyak.

Jadi rajin-rajinlah berdoa, “Ya Allah tambahkanlah padaku Ilmu dan anugerahilah aku pemahaman.” Itu salah satu doa wajibku setiap habis shalat.


Jadi ingatlah bahwa pintar cerdas genius matematika fisika kimia biologi atau pelajaran di sekolah dan kuliah lainnya bukanlah soal makanan atau genenik tapi soal mindset. Semoga berguna!

10 komentar

  1. setuju poin ke2, materi terkadang gak sesuai penerapannya di dunia kerja kan ya. maka dari itu kalau pun menuntut ilmu jangan sekedar pande, tapi pande pandelah kahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Op makk bang Aizendra disini bah!

      Kata orang medan sih gitu bang. Pande-pande kelen la itu. :D

      Hapus
  2. Pak, Bagaimana jika masalah dalam belajar itu terletak pada gurunya? Apalah dayaku yang hanya seorang siswa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sangat disayangkan memang. Kalau kamu benar-benar merasa matematika adalah jalan hidupmu usahakan dengan mengganti kekurangan di kelas dengan di luar kelas. Kalau tidak, cari kemampuan lain untuk diasah dan kuasai matematika seperlunya saja.

      Hapus
  3. Jika boleh menambahkan mainset yang buruk juga berpengaruh terhadap target dan tujuan dalam belajar itu sendiri. Oleh karena itu sebaiknya para pelajar berpikir cerdas bagaimana menjadi pelajar yang sukses memandang masa depan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mindset! Itu juga termasuk saya rasa... Makasi tambahannya mas

      Hapus
  4. Saya sudah mencoba belajar saya yakin saya bisa tetapi disaat harus menjawab saya lebih sering lupa. Dan terkadang disaat saya sudah belajar sungguh sungguh, teman saya yang sama sekali tidak belajar tetapi dia bisa menyontek atau dia bisa menjawab menyontek bisa dibilang seperti beruntung. Terkadang saya merasa tdk bisa apa apa. Bagaimana solusinya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba baca komentar di atas. Mindsetnya harus bener dulu. Kecepatan orang memang beda. Tidak perlu iri, asal terus belajar insyaAllah bisa. Kalau temannya mencontek kenapa harus iri?

      Hapus
  5. Terima kasih sudah menulis sesuatu yang menginspirasi dan insyaAllah bermanfaat:) Barakallah fi umrik

    BalasHapus
  6. Saya setuju ame itu. Kalo belajar kita harus berusaha dan mengharap ridho allah agar usaha kita selama ini dibantu dan diberi kemudahan walaupun sulitnya rintangan yang dihadapi

    BalasHapus

Feel free to Comment..
Bagi yang punya email silakan komentar pakai akunnya,
Bagi blogger atau pengunjung lainnya gunakan nama dan url (supaya bisa disapa)

 

Tulisan Populer